Belajar dari Pelacur

Pernah denger kata passion? Aku sih yakin pasti sebagian besar sudah pernah dengar tentang passion. Bagi yang belum tau, passion itu ibaratnya soul. Suatu yang terus membuatmu bergairah dan ingin terus mencari, menggali dan akhirnya menemukan sebuah bentuk.

Sebuah perjalanan panjang hingga akhirnya memutuskan untuk terjun di dunia pelacuran. Mungkin dipostingan-postingan sebelumnya aku sudah pernah cerita bagaimana aku menemukan jalan hingga akhirnya aku jatuh cinta pada dunia pelacuran. Rasanya memang aneh, i’v never espect that i would made it. Dulu aku tak pernah terpikir sama sekali untuk mendalami dunia itu. Semua aku lakukan dengan mengalir saja.

Banyak yang menganggap dunia pelacuran adalah dunia yang penuh dengan maksiat. Ya anggapan itu memang benar adanya, karena dalam dunia pelacuran itu semua “transaksi” bisa terjadi. Tak hanya transaksi seks, tapi juga ada transaksi narkoba, transaksi penjualan manusia, dan banyak lagi. Tapi kalo kita menyelam lebih dalam lagi, sebenarnya juga ada hal-hal yang bisa kita ambil pelajaran dari dunia pelacuran tersebut. Bukan soal pelajaran tentang bagaimana cara bertransaksi yang aku sebutin tadi, namun pelajaran tentang hidup.

Awalnya aku memiliki cara pandang mainstream ketika berhadapan dengan pelacur, yang menganggap mereka hanya sekumpulan wanita malas yang enggan bekerja keras. Berperilaku buruk, tidak bermoral dan tidak punya masa depan. Ya begitulah, pandangan mainstream yang pernah bersarang di kepalaku. Padahal sebagai calon psikolog sebisa mungkin aku mengurangi judgement. Awalnya sulit, namun seiring waktu mulai terkikis ketika aku berinteraksi lebih banyak dengan pelacur.

Tidak semua pelacur memiliki pola pikir instan sebagai seperti pandangan mainstream. Banyak juga pelacur yang terjebak dan dijebak. Terjebak keadaan yang membuat mereka tak punya pilihan lain. Banyak faktor yang membuat mereka terjebak dalam posisi korban dan sulit untuk keluar, salah satunya faktor pendidikan dan ketidak setaraan gender.

Bulan lalu aku baru saja mengikuti sebuah workshop pendidikan gender untuk mahasiswa. Sebelum mengikuti workshop, panitia memberikan tugas untuk membuat paper tentang ketidak setaraan gender. Aku mulai mencari apa kaitannya ketidak setaraan gender dwngan dunia pelacuran. Mulai dari diskusi dengan beberapa orang dan membaca banyak literatur. Ternyata aku mendapatkan benang merahnya. Ketidak setaraan gender membuat pelacur semakin sulit untuk keluar. Dalam paper itu aku menuliskan contoh sederhana, seperti laki-laki sangat wajar bila mendapatkan label sebagai laki-laki nakal, bahkan akan terlihat tidak wajar bila seorang laki-laki itu tidak nakal, tidak main perempuan, tidak mabuk2an dan tidak berkelahi. Aneh, tapi ya itulah pandangan yang sudah turun temurun terjadi. Sehingga laki-laki nakal penikmat pelacur tak pernah mendapatkan sanksi sosial seperti yang dirasakan pelacur. Padahal menjamur dan berkembangnya bisnis pelacur itu berkat tingginya permintaan, jika permintaan rendah ya bisnis itu tidak akan berkembang.

“Perlunya melihat segala sesuatunya dari berbagai sudut membuatku menjadi perlahan-lahan mengerti bahwa selalu ada sebab akibat dari setiap peristiwa. Pandanganku mulai berubah dan perlahan mulai berpikir untuk mencari jalan keluar dari fenomena yang sudah cukup tua ini. Belajar bisa dari mana saja, bahkan dari seorang pelacur sekalipun”

Cheers!

 

2 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *