Jalan-Jalan!!!!! aku pengen jalan-jalannn!!!!
Selama pandemi ini memang salah satu whishlist yang udah pengen direalisasikan adalah jalan-jalan. Sebelumnya kami ada piknik kantor ke Jepara, tapi ya namanya piknik kantor kan ramean yaa jadi nggak bisa sambil bulan madu, wkwkw. Nah kali ini aku dan suamy akhirnya bisa sejenak melepas ketegangan dengan jalan ke Solo berdua saja.

Kota Solo bukanlah kota yang asing lagi buat kami. Salah satu alasan kenapa memilih Solo sebagai tujuan short trip adalah karena di long weekend Solo nggak seramai Jogja. Karena kita berdua juga nggak terlalu suka kemaraian jadi ya udah deh langsung memilih Solo sebagai kota tujuan.

Pertama-tama tentu aja yang kita lakukan adalah memilih hotel. Yap! hotel menjadi salah satu hal yang cukup vital untuk kami berdua dalam merencanakan suatu perjalanan. Kita nggak butuh hotel yang neko-neko, yang penting nyaman dan akses. Kenyamanan bisa dinilai dari berbagai aspek ya guys, bisa dari lokasi, terus penampakan kamar, fasilitas yang ada, terus view hotelnya gimana, dsb. Nah karena Ay berkusi roda jadi selain nyaman dari segala hal yang udah aku sebutin di atas, maka aksesibel adalah hal yang harus. Aksesibel itu setidaknya ada trem / jalur kursi roda atau ada lift. Kalo aspek aksesibel tidak terpenuhi maka tidak akan aku pilih.

Kita memutuskan untuk berangkat pagi-pagi. Selain pengen santai di perjalanan, kita juga biar pengen bisa eksplor Kota Solo di watu yang cukup panjang. Karena kita lewat tol, jadi untuk bisa sampai Solo hanya membutuhkan waktu 1-1,5 jam dengan kecepatan normal. Alhamdulillah cuaca hari itu cerah banget, jadi bisa dibilang perjalanan cukup lancar.

The Park!
Sesampainya di Solo, perut kami belum keroncongan karena sarapan paginya cukup berat. Nah karena aku pengen jalan-jalan jadi aku minta Ay buat arahin map ke salah satu Mall yang cukup gede di Solo yaitu The Park. Kita nggak ada rencana mau beli apa gitu, engga. Kita pengen jalan aja santai di situ sambil liat-liat. “Kalo gitu doang jalan-jalan di Semarang kan juga bisa?” Hahaha bedalah guys, tempat beda pasti suasana juga beda. Lagian aku bosen Mall Semarang gitu-gitu mulu hahaha. Oh ya Ay beberapa kali nawarin aku pengen apa, tapi ketika diliat-liat ya isinya sama aja kaya di Semarang jadi aku masih geleng-geleng aja. Tapiiiiiiii ketika aku liat ada stand expo pameran baju-baju yang ada disana langsung lah aku mampirr hihi. Dan dapet 2 celana bomber dengan harga yang murah meriah.

Tahu Kupat Solo!

tahu kupat Solo

Setelah capek jalan-jalan, perut kami sudah mulai keroncongan. Jadilah kami makan-makanan khas di daerah itu. Nah aku pikir tuh Tahu kupat Solo itu sama aja kaya tahu kupat Magelang, tapi ternyata beda guys. Lidahku lebih bisa menikmati tahu kupat Solo karena ada rasa yang unik yang aku susah deskripsiin. Kalo penasaran kalian bisa coba ketika mengunjungi Solo, di google aja banyak kok.

Menuju Hotel!
Karena tujuan kami ingin menepi dan menikmati waktu berdua dengan santai dan nyaman, maka aku memilih salah satu hotel di daerah Sukoharjo, OMMAYA hotel namanya. Hotel ini nggak terlalu besar, tapi cukup nyaman ketika melihat dari foto yang tertera di aplikasi. Secara aksesibel, cukup akses karena ada trem, namun sayangnya drajat kemiringannya curam banget jadi kalo mau naik atau turun mesti di bantu oleh pegawai hotel. Walau begitu aku suka dengan layanan mereka, petugas selalu ready ketika dimintain bantuan, bahkan beberapa kali inisitif tanpa aku minta. Yang aku suka di hotel ini adalah karena tiap kamarnya dilengkapi dengan balkon. Secara udara pasti lebih segar dan kita bisa menikmati sore dan malem sambil ngobrol di balkon dan makan gorengan hehe.

Oh ya disekitar hotel banyak banget jajanan. Jadi waktu sore-sore itu aku sempet beli jahe panas, jamu dan gorengan. Daerah situ gorengan masih 500 huhu, murah banget yak.

Makan Malam di Angkringan Pak BASUKI
Setelah nyore sambil ngobrol-ngobrol, nggak kerasa gerimis datang. Alhasil kita sempet mager buat keluar untuk cari makan malem. Sempet pengen Go-food aja tapi kok rasanya sayang ya udah jauh-jauh kemari tapi nggak makan di angkringan kesayangan. Yap salah satu angkringan favorit kita di Solo adalah angkringan pak Basuki. Secara harga sih bukan harga angkringan kek umumnya sih karena relatif mehong, tapi kalo secara rasa TOP MARKOTOP!!! Kalo kesana aku selalu ambil sate kikilnya sama rondho royal (tape goreng diisi gula merah), sedangkan Ay suka dengan apolo (jadah bakar yang dibentuk seperti apolo dan diisi coklat didalemnya). Karena long weekend jadi banyak pengunjung luar kotanya. Walau begitu kami masih bisa dapet tempat dan bisa menikmati santapan tanpa mesti terburu-buru. Oh ya walau harganya lumayan, tapi rasa dan ukuran satenya juga gede-gede, jadi setara lah. Yang penting nggak kalap aja sih, hehe.

Setelah makan kita nggak kemana-mana lagi karena jam sudah menunjukan waktu 22.30 wib.

Apolo & Rondo Royal

SOLO SQUARE!

Kita check out dari hotel sekitar jam 11.00 wib. Relatif lebih cepat karena kita masih pengen jalan-jalan lagi. Oh ya sebelum pulang benernya kita punya rencana mau main ke private museum, tapi di google jam operasionalnya hanya sampai jam 13.00 wib, daripada keburu-buru jadi kita memutuskan untuk ganti rencana, yaitu jalan-jalan lagi ke Mall hahaha. Solo Square mall yang relatif besar, sebenernya isinya mirip-mirip kaya Paragon ya, tapi karena besar dan gak rumpek jadi kita lebih nyaman aja jalan-jalannya. Di sana kita nggak beli apa-apa cuma makan siang dan beli bekal untuk pulang. Karena mallnya gede jadi kita puterin semua dan baru keluar Mall jam 14.30 wib wkwkwkw.

Overall soal trip singkat kita ke Solo tentu aja happy banget lah. Selain bisa sambil honeymoon wkwkw, kita juga banyak eksplore jalan yang masih asing buat kita. Ya berkat maps yang kadang lagi gaje kita jadi nemu spot-spot unik yang bisa kunjungin next kalo ke Solo lagi.

Oh ya, ternyata benar sebutan Solo sebagai kota yang ramah disabilitas itu terbukti lho. Jadi beberapa kalo ketika aku lagi bantuin Ay buat naik atau turun mobil ada aja orang asing yang udah sigap gitu mau bantuin. Walau aku tolak dengan sopan karena aku bisa handle, tapi aku seneng banyak orang yang peduli dan dengan sigap mau bantu. Ada waktu mau makan tahu kupat yang letaknya di pinggir jalan, ada bapak-bapak yang minggirin motor langsung ketika tau aku lagi bantu Ay naik ke mobil. Dari situ aku percaya akan selalu ada orang baik di sekitar kita yang dengan suka cita membantu.

Ahh… senangnya. Segitu dulu ya ceritaku, sampai jumpa di cerita berikutnyaa.

 

 

 

 

SHARE
Previous articleAnak Pertamaku : Toxic Relationshit
Avatar
Diana Mayorita, yang lebih sering dipanggil dengan YORI. Saat ini berprofesi sebagai psikolog klinis yang concern pada issue seks & relationship. Saat ini juga bersama tim sedang mengembangkan sebuah platform digital untuk memudahkan akses layanan psikologi di Indonesia. Selain itu, juga aktif dalam berbagi edukasi psikologi dan seksologi melalui berbagai media.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.